Monday, 9 April 2012

umi

sejenak aku teringat
disaat aku melihat
dunia Tuhan ku dapat
nikmati alam tersirat
jantungku berdegup cepat
tubuh ku dipeluk erat

diriku diangkat ringan
telinga di laung azan
tiada apa dalam fikiran
hanya suara memecah kesunyian
walau terdengar suara tangisan
dibibir terukir manisnya senyuman

peritnya rasa tiada tergambar
tibanya saat hati berdebar
mendidik diriku tiada sekadar
dari kecil sehingga besar
betulkan landasan jika aku tersasar
sentiasa memaafkan jika aku terkasar

dialah umi satu dalam dunia
dialah umi paling aku cinta
dialah umi tiada orang serupa
dialah umi kasih tiada bandingnya
dialah umi aku ingin kau tahu
aku sayang kamu

No comments:

Post a Comment